Kasus Pencurian oleh Pelajar Polres Malang Terapkan Restoratif Hukum

MEMOX.CO.ID-Kepolisian Resor Malang, Polda Jatim, kembali menyelesaikan kasus pencurian dengan pendekatan dan mediasi antara korban dan pelaku atau keadilan restoratif (restorative justice), Sabtu (20/04/2024).

Kasus yang melibatkan seorang remaja pelaku pencurian dan korban di Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Malang, berhasil diselesaikan dengan adil melalui mediasi antara kedua belah pihak.

Kapolsek Pagelaran AKP Totok Suprapto mengatakan, proses restorative justice dilakukan oleh Polsek Pagelaran dengan melibatkan pelapor yakni pihak SMPN 1 Pagelaran yang sebelumnya telah melaporkan peristiwa pencurian.

Penyelesaian perkara ditandai dengan dikembalikannya barang bukti yang sebelumnya diamankan dari para ABH kepada pihak sekolah, di Mapolsek Pagelaran, Jumat (19/4/2024).

Setelah semua proses dan administrasi selesai, pelaku diserahkan kembali kepada orang tua dan barang bukti kasus pencurian dikembalikan kepada pelapor. Penyerahan barang bukti tersebut diserahkan langsung oleh AKP Totok kepada sekolah disaksikan perwakilan Dinas Pendidikan Kabupaten Malang.

“Hari ini kami menyerahkan kembali barang bukti tindak pidana pencurian kepada pelapor karena sudah dilakukan penyelesaian melalui keadilan restorative,” kata AKP Totok.

Kapolsek menjelaskan, peristiwa pencurian tersebut terjadi pada 8 April 2024 lalu. Saat itu, SMPN 1 Pagelaran yang dalam masa libur lebaran dilaporkan telah kehilangan sejumlah barang inventaris sekolah yang biasa digunakan untuk proses kegiatan belajar mengajar.

Barang-barang yang hilang diantaranya satu unit laptop merk Lenovo, tiga unit laptop merk HP, serta 5 unit charger. Polsek Pagelaran yang mendapat laporan segera melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) dan pemeriksaan saksi-saksi.

Tak sampai 24 jam, unit reserse kriminal Polsek Pagelaran yang melakukan penyelidikan berhasil mengidentifikasi terduga pelaku yang melakukan pencurian. Polisi kemudian mengamankan tiga remaja asal Kecamatan Gondanglegi tersebut beserta barang bukti guna pemeriksaan lebih lanjut.

“Kami berhasil mengamankan tiga pelajar laki-laki yang masih dibawah umur, untuk Laptop belum sempat terjual,” jelasnya.

Dikatakan AKP Totok, usai melakukan permintaan keterangan, pihaknya melakukan mediasi bersama pihak sekolah dan orang tua ketiga pelajar. Hasilnya seluruh pihak sepakat untuk menyelesaikan perkara melalui keadilan restoratif,” ujarnya.(*).