KPU Kabupaten Malang Pesimis Partisipasi Pemilih PSU Tinggi, Karena Hari Aktif

KPU Kabupaten Malang Pesimis Partisipasi Pemilih pada PSU Ini Tinggi, Karena Hari Aktif
Proses pemungutan suara ulang (PSU) di Desa Skarpuro, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang (foto: nif)

MEMOX.CO.ID – Lima tempat pemungutan suara (TPS) di tiga Kecamatan Kabupaten Malang melakukan pemungutan suara ulang (PSU) Jumat (23/2/2024). Lima TPS itu yakni 3 TPS di Kecamatan Sumberpucung, 1 TPS di Kecamatan Pujon, dan 1 TPS di Kecamatan Pakis.

Ketua KPU Kabupaten Malang Anis Suhartini mengatakan, pelaksanaan hari ini berjalan lancar walaupun partisipasi pemilih diyakini tidak seperti pada Pemilu 14 Februari 2024 lalu.

“Karena pelaksanaan PSU ini tidak dilaksanakan di hari libur, maka ada sebuah konsekuensi yang itu terlihat di tingkat partisipasi masyarakat,” katanya.

Misalnya di Desa Sekarpuro, Kecamatan Pakis, jumlah daftar pemilih tetap (DPT) yang mencapai 278 pemilih, dan yang memilih pada 14 Februari lalu sebanyak 221, maka ada kemungkinan hari ini tidak bisa seperti 14 Februari lalu yang mencapai 221 partisipasi.

Walaupun begitu, kelompok penyelenggara pemungutan suara (KPPS) sudah mengirimkan C pemberitahuan agar masyarakat dapat menggunakan hak suaranya. Walaupun hari ini bukanlah hari libur.

Dalam kesempatan yang sama Anis menambahkan, alasan dilakukan PSU lantaran ada pemilih dari luar Desa Sekarpuro diizinkan masuk.

“Karena keterbatasan pemahaman petugas kami jadi pemilih di luar Sekarpuro itu diizinkan masuk dan diberikan lima surat suara karena dianggap sebagai daftar pemilih khusus (DPK),” katanya.

Padahal, pemahaman yang dimaksud DPK adalah mereka yang memiliki KTP-el warga setempat tapi tidak terdaftar dalam DPT.

Agar kesalahan ini tidak berulang, KPU sudah melakukan bimtek kembali sebelum PSU ini dimulai. Semua KKPS, petugas ketertiban, PPS dan PPK diberikan pemahaman tengan DPT, DPTb dan DPK.

Sementara itu, Komisioner Bawaslu Republik Indonesia (RI) Totok Hariyono menyampaikan, dirinya melihat partisipasi masyarakat di Desa Sekarpuro cukup tinggi.

“Pukul 11.00 ini partisipasi masyarakat sudah 70 persen. Artinya bagus,” ujarnya.

Jika secara nasional, yang melakukan PSU ini, ia menyebut sebanyak 2000 an lebih. Alasannya karena pemungutan suara yang tidak pada tempatnya, memilih lebih dari satu kali, kemudian tertukar surat suara.

“Tapi semuanya insyaallah berjalan lancar,” pungkasnya. (nif/syn)